no comments

Bagaimana Kehidupan Pelajar PhD Suka?

Kehidupan pelajar PhD? Neraka. Itu mengenai jumlahnya.

Baiklah, itu bukan jawapan yang sangat memuaskan. Ia juga tidak benar. Kehidupan sebagai pelajar PhD tidak selalu terasa seperti neraka. Kadang-kadang, tetapi ia juga merupakan masa yang menggembirakan dan menggembirakan untuk meneroka bidang minat anda dan berkembang menjadi sarjana sejati. Oleh itu, bagaimana kehidupan pelajar PhD?

Kehidupan pelajar PhD agak berbeza bergantung pada bidang yang anda diceburi. Secara amnya, tidak kira program yang anda jalani, ia mempunyai dua fasa: kerja kursus dan disertasi.

Fasa Kerja Kursus

Tahap kedoktoran adalah kursus yang jauh lebih sukar daripada kursus sarjana atau bahkan Sarjana, tetapi strukturnya serupa: terdapat sukatan pelajaran, tarikh akhir, pelajar lain di kelas, dll. Terdapat semester, suku, atau istilah yang pasti. Di antara istilah, sebenarnya tidak banyak kerja yang perlu dilakukan.

Sudah tentu, terdapat jangkaan yang berbeza untuk pelajar PhD daripada pelajar di peringkat bawah. Mereka dipegang pada standar yang jauh lebih ketat dalam pekerjaan yang mereka lakukan. Saiz kelas jauh lebih kecil, dan pelajar diharapkan dapat mengambil bahagian dalam perbincangan bernuansa. Tidak ada slaid dengan tidak disedari dalam program PhD.

Bagaimanapun, fasa kursus kehidupan pelajar PhD tidak sama sekali berbeza dengan pengalaman pendidikan mereka sebelumnya, selain lebih ketat. Ia seperti sekolah menggunakan steroid.

Bergantung pada sekolah, mungkin ada peralihan dari kerja kelas: peperiksaan komprehensif. Ini pada dasarnya, “pelajari semua yang telah anda pelajari sehingga anda dapat siap menghadapi pertanyaan.”

Fasa Disertasi

Fasa disertasi adalah dunia di mana tidak ada silibus, tidak ada rakan sekelas, dan tidak ada struktur sebenar. Anda mempunyai Ketua dan Jawatankuasa anda untuk tetap gembira, tetapi mereka tidak mendorong anda ke hadapan atau mengharapkan anda menyerahkan sesuatu pada tarikh tertentu. Mereka hanya menunggu anda melakukan apa yang harus anda lakukan.

Sebaik sahaja anda sampai ke peringkat disertasi, konsep semester dan suku akan hilang, dan anda terus berusaha untuk topik anda sepanjang masa.

Ramai pelajar mendapati bahawa tidak mempunyai tarikh akhir boleh menyukarkan kerja dengan cekap dan membuat kemajuan sebenar dalam disertasi mereka. Saya bercakap lebih banyak mengenai cara menavigasi ini dengan berkesan dalam artikel ini.

Saya f anda pergi ke satu program yang mempunyai bilangan besar pelajar kedoktoran, anda masih akan bersendirian apabila anda sampai ke peringkat disertasi, tetapi anda akan mempunyai orang lain peringkat yang sama. Sekiranya anda mengikuti program yang lebih kecil (contohnya, saya adalah satu-satunya orang dalam program PhD saya), anda mungkin bersendirian semasa fasa disertasi.

Anda mesti dapat beralih dari kelas berstruktur kelas ke tahap disertasi, di mana terdapat struktur yang sangat sedikit dan ia boleh sunyi.

Berapa Jam Pelajar PhD Bekerja

Berapa jam pelajar PhD bekerja? Ramai pelajar PhD mempunyai sekitar 40 jam seminggu membaca dan kerja kelas, ditambah sekitar 20 jam seminggu waktu asisten atau waktu makmal. Dan itu minimum. Anda juga mungkin mengajar semasa membuat disertasi. Saya mempunyai dua kelas dalam satu semester, yang berakhir 6 jam seminggu waktu kelas, ditambah dengan persiapan dan penggredan.   Mudah untuk mempunyai 60-80 jam seminggu. Dalam kehidupan pelajar PhD, konsep “hujung minggu” tidak wujud.

Apabila anda mencapai disertasi, mudah untuk mengatakan “Oh, syukurlah saya tidak perlu melakukan itu lagi” dan berhenti begitu saja. Tetapi jangan. Anda perlu memasukkan disertasi pada waktu yang sama sekiranya anda mahu menyelesaikannya dalam jangka masa yang munasabah (melainkan anda sengaja membuat pilihan untuk menyelesaikannya dalam jangka masa yang lebih lama).

Kehidupan Pelajar PhD

Di sini, saya akan menerangkan beberapa tema umum kehidupan pelajar PhD, tanpa mengira disiplin. Sekiranya anda belum mendaftar dalam program PhD, saya sangat mengesyorkan membaca ini untuk mendapatkan idea mengenai realiti rupa tahap doktor. Sekiranya anda sudah menjalani kehidupan sebagai pelajar PhD, anda akan mendapat petunjuk dan nasihat yang sangat diperlukan untuk menyelesaikan kesihatan mental anda dengan sempurna.

Menjadi Pelajar Kedoktoran Tidak Seperti Menjadi Pelajar Prasiswazah

Kehidupan sebagai pelajar PhD tidak sama dengan kehidupan sebagai pelajar bawah. Anda berada di sana untuk pengalaman akademik, bukan untuk perkara lain. Jangan berharap dapat bergabung dengan kelab dan mempunyai masa untuk bersosial atau pergi ke permainan bola sepak. Anda mungkin merasa cemburu dengan pelajar bawah.

Tetapi anda berada di sana untuk tujuan yang sama sekali berbeza. Anda adalah alasan bahawa perpustakaan dibuka dua puluh empat jam sehari, tujuh hari seminggu. Anda berlatih untuk bergabung dengan barisan pemikiran elit dunia.

Anda Tidak Boleh “Hanya Mendapat”

Pada tahap yang sama, standard akademik yang harus anda pegang berubah. Sebagai pelajar sarjana, anda boleh mendapatkan dengan mudah dengan “apa yang perlu saya ketahui,” dan sebagai pelajar PhD anda bertanya, “apa lagi yang boleh saya pelajari?”

Sekiranya anda mempunyai mentalitas untuk bertanya “apa yang perlu saya dapatkan?” anda tidak seharusnya mengikuti program doktor. Kerana jika anda mengikuti program kedoktoran, anda akan menjadi ahli. Sekiranya topik khusus anda muncul dalam keputusan dasar yang penting, anda mungkin diminta untuk menjadi panel penasihat. Pada suatu ketika, anda mungkin akan diminta untuk menjadi pakar di suatu tempat, dan nasihat yang anda berikan akan mempengaruhi kehidupan orang lain. Masyarakat bergantung pada anda melakukan pekerjaan yang baik agar dapat berfungsi dengan baik.

Program kedoktoran adalah ketat kerana: hanya mereka yang mempunyai minat dan minat yang betul untuk bidang pelajaran mereka yang diberi kuasa yang diberikan doktor.

Menulis Disertasi Meragut Hidup Anda

Menulis disertasi adalah pengalaman yang mengasyikkan. Ini adalah sebahagian daripada kehidupan pelajar PhD sehingga sukar untuk membezakan antara ketika anda bekerja dan tidak bekerja.

Anda juga harus melakukan perkara-perkara selain menulis, dan perkara-perkara ini kadang-kadang memerlukan masa yang lama. Contohnya, membuat panggilan ke institusi tempat Anda mengumpulkan data, mencari cara untuk mengakses atau menggunakan program perisian, atau mentranskripsikan wawancara.

Rasanya tidak membuat kemajuan dalam disertasi anda kerana anda belum menulis apa-apa, jadi mudah untuk putus asa. Penting untuk memperhitungkan masa yang dihabiskan untuk melakukan perkara seperti ini agar anda tidak merasa seperti anda gagal apabila anda harus menghabiskan sepanjang hari di atasnya daripada menulis.

Saya mempunyai rakan yang menghabiskan sepanjang hujung minggu untuk mencuba bug program, dan masalahnya menjadi sifar yang telah digantikan oleh O. Perkara seperti itu berlaku sepanjang masa, dan sering kali pelajar berhenti. Nyatakan perkara ini lebih awal agar ia hanya sebahagian daripada perjanjian.

Kesunyian

Sukar untuk menyampaikan kepada rakan dan ahli keluarga mengenai apa yang anda lalui dalam proses ini. Mereka mungkin mengharapkan anda menjadi orang yang sama dengan anda sebelum anda memasuki program ini dan mempunyai fleksibiliti yang sama. Ini boleh memberi banyak tekanan pada persahabatan dan hubungan.

Anda melihat semua orang lain yang kelihatan seperti melakukan perkara yang luar biasa. Pergi bercuti, mempunyai anak, memajukan kerjaya mereka. Mungkin terasa seperti anda kehilangan. Kehidupan seorang pelajar PhD juga sangat mengasingkan. Keluarga anda mungkin tidak memahami apa yang anda lalui. Penting untuk menjaga kesihatan mental dan emosi anda agar ini tidak menyebabkan anda putus asa.

Tiada Masa untuk Apa-apa

Orang-orang yang mengikuti program kedoktoran dan meneruskan pekerjaan dan mempunyai keluarga harus memahami bahawa mereka akan mempunyai sedikit masa untuk apa-apa selain daripada tiga perkara semasa program ini. Selalunya tidak ada cukup masa untuk ketiga-tiganya. Fahami bahawa fakulti anda akan mempunyai harapan terhadap anda dan jarang mempertimbangkan komitmen atau keinginan luar ketika menilai sama ada anda memenuhi harapan tersebut.

Sebilangan besar kehidupan pelajar PhD sebenarnya menangguhkan kehidupan – atau sekurang-kurangnya semua aspek kehidupan di luar akademik. Ini bermaksud mengikut kehendak orang lain sehingga anda lulus.

Semakan, Semakan, Semakan

Menjadi pelajar PhD bermaksud menyemak semula secara berterusan. Itulah salah satu sebab mengapa orang berhenti, kerana mereka tidak menyedari berapa banyak semakan yang diperlukan. Apabila pelajar mendapat draf cadangan mereka untuk disemak semula untuk kali kelima, banyak yang menganggapnya sebagai kegagalan, tetapi itu hanya sifat menulis disertasi.

Orang marah kerana menganggap mereka gagal atau mereka berpendapat bahawa profesor bersikap keras terhadap mereka. Tetapi perlu melakukan beberapa semakan adalah kebiasaan. Anda belajar bahasa baru (penulisan akademik), dan anda menjalankan projek yang sangat ketat.

Di kelas, profesor boleh membiarkan perkara itu tergelincir. Tetapi mana-mana profesor yang bernilai garam mereka tidak akan membiarkan perkara-perkara tergelincir dalam disertasi anda. Ini adalah tempat yang baik untuk perfeksionis.

Berikut adalah beberapa sebab umum mengapa pelajar bergelut dengan jenis penulisan akademik yang diperlukan dalam disertasi:

  • Anda berasa seperti anda banyak mengulangi diri anda
  • Anda harus membuat hujah anda sangat jelas dan perlahan
  • Anda tidak boleh mengambil pengetahuan
  • Anda harus sangat spesifik
  • Anda mesti sangat konsisten

Amaran untuk Pelajar Kedoktoran

Terdapat kisah ahli fakulti yang memanfaatkan pelajar kedoktoran untuk mengambil dobi, menjaga anak, atau lebih teruk lagi. Bagaimanapun kuasa dapat disalahgunakan, beberapa orang yang berkuasa akan berusaha melakukannya. Walaupun semoga ada percakapan yang cukup mengenai perkara ini yang semakin merosot, ini adalah sesuatu yang harus diperhatikan. Dengarkan orang lain dan berhati-hati.

Sistem akademik disediakan untuk keseimbangan kekuatan yang tidak sekata – bahkan sebelum anda memperhitungkan dinamika kekuatan sosial kami mengenai jantina dan bangsa.

Walaupun ada tradisi yang layak untuk “membayar iuran anda” di akademik, ini bermaksud membayar iuran kepada profesion – melalui pengajaran, pembelajaran, dan penyelidikan – tidak membayar iuran kepada anggota profesion.

Semua ini dikatakan, ada kalanya tidak wajar bagi ahli fakulti boleh meminta anda melakukan perkara di luar bidang akademik (anda boleh menerima atau menolak mengikut kehendak anda). Semasa saya mengikuti program siswazah, seorang ahli fakulti bertanya adakah saya dapat membantunya berpindah pada satu hujung minggu. Saya membantunya selama satu setengah jam, dan dia memberi saya $ 100.

Dia berusaha untuk bersikap baik kepada saya, dan dia pasti tidak memanfaatkan dinamik kekuatan. Namun, saya bekerja sebagai pembantu dalam projek penyelidikan dan mendapat bayaran $ 12 / jam, dan saya secara bergurau memarahinya kerana membayar saya lebih banyak daripada otak saya daripada otak saya.

Pemikiran Akhir

Kehidupan seorang pelajar PhD bukanlah sesuatu yang mudah, tetapi bermanfaat. Berkali-kali, saya telah melihat perbezaan antara pelajar yang menyelesaikan program kedoktoran mereka dan yang tidak adalah sama ada mereka dapat mendapat sokongan yang mencukupi.

Itulah sebabnya saya mula menawarkan Perkhidmatan Disertasi Coaching . Saya membantu pelajar PhD melalui fasa disertasi program kedoktoran mereka, berjaya mempertahankannya, dan lulus dengan ijazah mereka.

SUMBER : beyondphdcoaching

Dari : Team MPWS

KOMEN ANDA

Komen

TENTANG KAMI | PENAFIAN | HUBUNGI | HANTAR ARTIKEL