no comments

Membangunkan Tesis

Fikirkan diri anda sebagai ahli juri, mendengar seorang peguam yang menyampaikan hujah pembukaan. Anda akan mahu mengetahui dengan segera sama ada peguam itu percaya tertuduh bersalah atau tidak bersalah, dan bagaimana peguam itu merancang untuk meyakinkan anda. Pembaca esei akademik adalah seperti ahli juri: sebelum mereka telah membaca terlalu jauh, mereka ingin tahu apa esei berhujah serta bagaimana rancangan penulis untuk membuat hujah. Selepas membaca pernyataan tesis anda, pembaca harus berfikir, “Esai ini akan cuba meyakinkan saya tentang sesuatu. Saya tidak yakin, tetapi saya berminat untuk melihat bagaimana saya boleh.”
.
Tesis yang berkesan tidak boleh dijawab dengan mudah “ya” atau “tidak.” Tesis tidak menjadi topik; tidak juga fakta; tidak juga pendapat. “Sebab kejatuhan komunisme” adalah topik. “Komunisme runtuh di Eropah Timur” adalah fakta yang diketahui oleh orang yang berpendidikan. “Kejatuhan komunisme adalah perkara terbaik yang pernah berlaku di Eropah” adalah pendapat. (Superlatif seperti “yang terbaik” hampir selalu membawa kepada masalah. Tidak mustahil untuk menimbang setiap “perkara” yang pernah berlaku di Eropah Dan bagaimana pula dengan kejatuhan Hitler?
.
Tesis yang baik mempunyai dua bahagian. Ia harus memberitahu apa yang anda bercadang untuk berhujah, dan ia harus “telegraf” bagaimana anda merancang untuk membantah-iaitu, apa sokongan khusus untuk tuntutan anda akan berlaku di mana dalam esei anda.

.

Langkah-langkah dalam Membina Tesis

Pertama, analisis sumber utama anda. Cari ketegangan, minat, kekaburan, kontroversi, dan / atau komplikasi. Adakah penulis bertentangan dengan dirinya sendiri? Adakah titik dibuat dan kemudian dibalikkan? Apakah implikasi yang lebih mendalam daripada hujah penulis? Memikirkan mengapa satu atau lebih soalan-soalan ini, atau soalan-soalan yang berkaitan, akan memberi anda jalan untuk membangunkan tesis kerja. (Tanpa sebabnya, anda mungkin hanya datang dengan pemerhatian-bahawa terdapat banyak metafora yang berbeza dalam sajak seperti itu-yang bukan tesis.)
.
Sebaik sahaja anda mempunyai tesis kerja, tuliskannya. Tiada apa-apa yang mengecewakan kerana memukul idea hebat untuk tesis, kemudian lupa apabila anda kehilangan konsentrasi. Dan dengan menulis tesis anda, anda akan terpaksa memikirkannya dengan jelas, secara logik dan ringkas. Anda mungkin tidak dapat menulis versi draf akhir tesis anda pada kali pertama anda mencuba, tetapi anda akan mendapatkan diri anda di landasan yang betul dengan menulis apa yang anda ada.
.
Pastikan tesis anda terkenal dalam pengenalan anda. Tempat yang baik dan standard untuk pernyataan tesis anda adalah pada akhir perenggan pengantar, terutamanya dalam esei yang lebih pendek (5-15 halaman). Pembaca digunakan untuk mencari tesis di sana, jadi mereka secara automatik memberi lebih perhatian apabila mereka membaca ayat terakhir pengenalan anda. Walaupun ini tidak diperlukan dalam semua esei akademik, ia adalah peraturan yang baik.

.

Menjangkakan kaunter-kaunter. Sebaik sahaja anda mempunyai tesis kerja, anda perlu memikirkan apa yang boleh dikatakan menentangnya. Ini akan membantu anda menyempurnakan tesis anda, dan ia juga akan membuat anda berfikir tentang hujah-hujah yang anda perlukan untuk menyangkal kemudian dalam esei anda. (Setiap hujah mempunyai kaunter balas, jika tidak, maka itu bukan satu hujah-mungkin fakta atau pendapat, tetapi bukan hujah.)

.

Sesetengah Peringatan dan Beberapa Contoh

Tesis tidak pernah menjadi soalan. Pembaca esei akademik mengharapkan mempunyai soalan yang dibincangkan, dijelajahi atau dijawab. Satu soalan (“Mengapa komunisme runtuh di Eropah Timur?”) Bukanlah satu hujah, dan tanpa hujah, tesis telah mati di dalam air.
.
Tesis tidak pernah menjadi senarai. “Untuk sebab-sebab politik, ekonomi, sosial dan budaya, komunisme runtuh di Eropah Timur” melakukan tugas yang baik untuk “telegraf” pembaca apa yang diharapkan dalam esei-seksyen tentang alasan politik, seksyen tentang sebab ekonomi, sebab, dan seksyen tentang sebab budaya. Walau bagaimanapun, sebab politik, ekonomi, sosial dan budaya adalah satu-satunya sebab mengapa komunisme dapat runtuh. Kalimat ini tidak mempunyai ketegangan dan tidak memajukan hujah. Semua orang tahu bahawa politik, ekonomi, dan budaya adalah penting.
.
Tesis tidak boleh samar-samar, bertentangan atau konfrontatif. Tesis tidak berkesan, “komunisme runtuh di Eropah Timur kerana komunisme adalah jahat.” Ini sukar untuk berhujah (kejahatan dari sudut pandangnya, apa yang jahat maksudnya?) Dan ia mungkin menandakan anda sebagai moralistik dan menghakimi bukannya rasional dan menyeluruh. Ia juga boleh mencetuskan tindak balas pertahanan dari pembaca yang bersimpati kepada komunisme. Jika pembaca sangat tidak setuju dengan anda terus dari kelawar, mereka mungkin berhenti membaca.
.
Tesis yang berkesan mempunyai tuntutan yang dapat dipertikaikan dan boleh dipercayai. “Walaupun kuasa budaya menyumbang kepada kejatuhan komunisme di Eropah Timur, perpecahan ekonomi memainkan peranan penting dalam memacu kemerosotannya” adalah kalimat tesis yang berkesan yang “telegraf”, sehingga pembaca mengharapkan esai untuk memiliki bahagian tentang budaya tentera dan yang lain mengenai perpecahan ekonomi. Tesis ini membuat tuntutan yang pasti dan boleh dipercayai: bahawa perpecahan ekonomi memainkan peranan yang lebih penting daripada tentera kebudayaan dalam mengalahkan komunisme di Eropah Timur. Pembaca akan bertindak balas terhadap pernyataan ini dengan berfikir, “Mungkin apa yang penulis katakan adalah benar, tetapi saya tidak yakin. Saya ingin membaca lebih lanjut untuk melihat bagaimana penulis menyangkal dakwaan ini.”
.
Tesis sepatutnya jelas dan spesifik yang mungkin. Elakkan dari istilah umum dan abstraksi yang terlalu kerap digunakan. Contohnya, “Komunisme runtuh di Eropah Timur kerana ketidakmampuan elit pemerintah untuk menangani masalah ekonomi rakyat” lebih berkuasa daripada “Komunisme runtuh akibat ketidakpuasan masyarakat.”

.

Sumber: Harvard Writing Center

KOMEN ANDA

Komen

TENTANG KAMI | PENAFIAN | HUBUNGI | HANTAR ARTIKEL